Uncategorized

EURO: Poin Sempurna Bukan Jaminan Juara, Hanya 2 dari 15 Kali Euro Tim Raih Poin Sempurna Jadi Juara

Tiga tim di antara 24 peserta EURO 2020 berhasil lolos babak 16 Besar dengan meraih poin sempurna pada babak penyisihan grup. Ketiga tim itu adalah Italia, Belanda, dan Belgia. Mereka telah meraih 9 poin setelah selalu menang dalam tiga pertandingan babak penyisihan grup. Biasanya, tim tim yang memulai langkah mereka dengan poin sempurna di penyisihan grup, itu jarang menjadi juara turnamen. Itu terjadi dalam dua penyelenggaraan Piala Eropa terakhir yaitu pada 2012 dan 2016.

Pada musim 2012, satu satunya tim yang meraih poin sempurna pada babak penyisihan adalah Jerman. Mereka memuncaki klasemen grup B dengan 9 poin dari kemenangan yang diraih atas Portugal, Belanda, dan Denmark. Tapi langkah Jerman di Piala Eropa 2012 terhenti pada babak semifinal setelah kalah oleh Italia dengan skor 1 2. Juara Eropa tahun 2012 adalah Spanyol, tim yang saat itu mengawali laga Piala Eropa dengan hasil imbang 1 1 melawan Italia. Dan mengakhiri Piala Eropa setelah menang di final juga melawan Italia dengan skor 4 0.

Pada penyelenggaraan Piala Eropa berikutnya yaitu pada 2016, tidak ada tim yang meraih poin sempurna pada fase penyisihan grup. Semua tim yang menjadi juara grup, pernah merasakan hasil seri atau pun kalah pada babak penyisihan. Pada 2016, tim yang keluar sebagai juara adalah Portugal. Tim yang nyaris tidak lolos babak 16 Besar. Beruntung Portugal bisa lolos lewat jalur empat tim peringkat tiga terbaik bersama dengan Slowakia, Republik Irlandia, Portugal, dan Irlandia Utara. Meski demikian, tim yang meraih poin sempurna di fase grup juga pernah jadi juara. Meski itu jarang terjadi. Tapi pernah terjadi dua kali dalam 15 penyelenggaraan Piala Eropa sejak 1960.

Dalam seluruh sejarah Kejuaraan Eropa, hanya ada dua tim yang berhasil menjadi juara setelah mereka meraih poin maksimum di fase penyisihan grup. Mereka adalah Spanyol pada 2008 dan Prancis pada 1984 yang meraih poin maksimum pada babak penyisihan grup dan kemudian berhasil menjadi juara Eropa. Pada penyelenggaraan Piala Eropa 2008 adalah tahun di mana salah satu tim yang meraih poin sempurna bisa keluar sebagai juara. Pada 2008, tim yang meraih poin sempurna pada babak penyisihan grup adalah Kroasia, Belanda, dan Spanyol. Kroasia dan Belanda tersingkir di babak perempatfinal, sedangkan Spanyol lolos babak perempat final setelah menang adu penalti atas Italia, menang 3 0 atas Rusia di babak semifinal, dan menjadi juara setelah unggul tipis atas Jerman 1 0 di final berkat gol Fernando Torres.

Pada Piala Eropa 2020 ini, Italia melaju melalui fase penyisihan grup dengan kemenangan atas Wales, Swiss dan Turki, mengambil lebih banyak tembakan per game daripada siapa pun dan tidak kebobolan satu gol pun dalam prosesnya. Hanya Spanyol yang memiliki penguasaan bola lebih banyak daripada Italia, dan hanya Spanyol dan Denmark yang lebih sering menguasai bola di lini depan. Pasukan Roberto Mancini juga tidak terkalahkan sejak 2018 dan mencatatkan 11 kemenangan berturut turut (tanpa kebobolan satu gol pun). Banyak orang yang tidak menjadikannya sebagai unggulan sebelum turnamen dimulai dalam prediksi mereka.

Belgia dan Belanda juga memiliki rekor 100 persen di babak penyisihan grup. Belanda saat ini adalah pencetak gol terbanyak turnamen dengan delapan gol, dan Belgia memiliki tiga kemenangan meskipun memulai turnamen tanpa pemain bintang Kevin de Bruyne yang dinobatkan sebagai Man of the Match pada laga melawan Finlandia. Tetapi sekali lagi, sejarah menunjukkan bahwa rekor poin sempurna di fase grup tidak banyak berarti dalam hal menjuarai turnamen. Di Euro 2016, Portugal lolos dari grup, finis ketiga dengan tiga hasil imbang dan tanpa kemenangan, sebelum akhirnya menjadi juara.

Pada tahun 2016, tidak ada tim yang berhasil mengumpulkan 9 poin di babak penyisihan grup, yang ironis karena turnamen 24 tim yang diperbesar seharusnya membuat babak grup kurang kompetitif. Di era tiga poin untuk kemenangan, Euro 96 adalah satu satunya turnamen lain yang tidak menghasilkan tim yang mendapat sembilan poin di grup. Pada tahun tahun lain, Jerman tersingkir di semifinal pada 2012, begitu pula Republik Ceko pada 2004. Kroasia dan Belanda bahkan tidak sampai sejauh itu pada 2008. Belanda dan Portugal mencapai semifinal, dan Italia final tahun 2000, tetapi Prancis akhirnya mengangkat trofi meski kalah dari Belanda di babak penyisihan grup.

Pemenang Euro 2004 Yunani berhasil lolos dari penyisihan grup dengan hanya empat poin dan selisih gol nol, finis kedua di grup di atas Spanyol dengan selisih gol yang dicetak. Ketika datang ke Piala Dunia, itu adalah cerita yang sama dengan hanya Brasil pada tahun 2002 dan 1970, dan Prancis pada tahun 1998 berhasil mendapatkan poin maksimal di babak penyisihan grup dan terus lolos hingga babak berikutnya hingga akhirnya mengangkat Piala Dunia. Ini bisa jadi karena lebih mudah untuk mendapatkan poin maksimal di beberapa grup daripada di grup lain.

Tidak ada tim di Euro 2020 yang lolos begitu saja. Bagaimanapun, Makedonia Utara pernah mengalahkan Jerman dan Turki mengalahkan Belanda pada laga uji coba Maret 2021. Tetapi pada saat yang sama, setiap tim di Grup F tentu lebih memilih grup yang dimiliki Italia, Belgia, dan Belanda. Fase babak sistem gugur memberikan tantangan yang sama sekali berbeda dari penyisihan grup, di mana tidak kalah sama pentingnya dengan menang. Sebisa mungkin mereka tetap bertahabn di turnamen, dan jika Anda bisa melakukannya melalui hasil imbang tanpa gol dan adu penalti, maka itu lebih baik daripada menang 3 0 dalam satu pertandingan lalu kalah 1 0 di pertandingan berikutnya.

Menghadapi lawan tangguh di babak penyisihan grup dalam beberapa aspek bisa menjadi persiapan yang lebih baik untuk menghadapi babak sistem gugur daripada memiliki grup yang mudah. Dalam tiga dari enam turnamen terakhir, pemenangnya berada di grup yang sama dengan salah satu semifinalis, jadi menghadapi lawan tangguh di babak penyisihan grup tampaknya tidak akan merugikan begitu tim lolos dari fase grup. Italia, Belgia, dan Belanda semuanya adalah favorit turnamen. Mereka tampil impresif sejauh ini. Akan ada banyak ujian yang lebih besar yang akan datang. Setelah babak penyisihan grup selesai, 16 dari 24 tim masih berada di turnamen.

Italia (Juara Grup A) Belgia (Juara Grup B) Belanda (Juara Grup C)

Inggris (Juara Grup D) Swedia (Juara Grup E) Prancis (Jura Grup F)

Wales (Runner up Grup A) Denmark (Runner up Grup B) Austria (Runner up Grup C)

Kroasia (Runner up Grup D) Spanyol (Runner up Grup E) Jerman (Runner up Grup F)

Portugal (Grup F) Republik Ceko (Grup D) Swiss (Grup A)

Ukraina (Grup B)

Leave a Reply

Your email address will not be published.